Wednesday, August 29, 2012

Terpedaya Dengan Desak Hati Diri Sendiri

Assalamualaikum semua.

Sebelum saya mulakan penulisan, saya nak ucapkan Selamat Hari Raya kepada pembaca-pembaca blog saya. Termasuklah abang beca di luar sana ye. Mohon ampun atas segala salah dan silap jika ada di antara penulisan saya yang tidak berapa menyenangkan hati anda sekalian.

**`Tidak Berapa Menyenangkan Hati @ Hati Tak Senang'

**`Hati Senang dan Tenteram'

Antara dua statement di atas, mana satu yang anda pilih? Sudah pasti yang kedua bukan. (Ye Acik Bedah tanya then jawab sendiri)

Siapa yang tidak mahu akan hati senang riang gembira lagi-lagi di hari raya kan. Lagi-lagi dapat duit raya bersampul-sampul. Makan yang sodap-sodap. Pakai baju cantik-cantik

Eh terlajak sudah. Okeh Acik Bedah taknak cerita tentang hari raya. Stop!

Kita kembali bersiaran.

Hati senang dan tenteram. Bagaimana? Dimana? dan Apakah yang dapat menenangkan hati. Lain orang lain caranya nak dapatkan hati yang tenang. Kalau ditanya pada pemuzik, pastilah dengan mendengar irama muzik kegemaran, dah cukup untuk tenangkan hatinya. Kalau ditanya pada Cik Kiah pengusaha kuih semperit, pastilah dengan memberi kuih semperit percuma pada orang ramai boleh buat hati dia tenang. (Tabik springgg kat Cik Kiah yang gemar berinfaq). Kalau ditanya pada kaki joran, pastilah memancing di laut merah boleh buat hatinya senang. Tapi bagaimana kalau kita dah buat semua benda yang kita suka namun hati tak senang jugak? Apa sebenarnya yang mendesak hati anda untuk tidak tenteram? Yang pasti bukan kerana muzik, kuih semperit atau memancing di laut merah.

Pernah anda kaji apa yang buat hati anda tak keruan? Atau anda biarkan sahaja ketidaktenteraman itu berjoget-joget dalam hati? Contohnya, anda terlalu ingin makan kuih maruku yang dibuat istimewa oleh Muthusamy Karuppiah dan Muniandy Chinandorai. Perkara ini buat hati anda tak tenteram selagi tidak dapat makan maruku tersebut. Adakah anda biarkan sahaja? Dah tentu tidak. Pasti anda keuar mencari maruku itu. Takpun dengan gigihnya anda buat maruku sendiri. Kalau tak dapat jugak bagaimana? Buang saja perasaan nak makan maruku Muthusamy dan Muniandy itu. Selesai. Sebab anda sebenarnya terpedaya dengan desak hati diri sendiri. Boleh saja makan maruku yang dijual oleh Salmon Khan di stesen bas Kampung BadakSumbu.

*Boleh faham tak apa yang saya cuba sampaikan melalui analogi maruku yang putar-belit itu.

Pendapat saya mengatakan antara punca hati tidak tenteram adalah disebabkan desakan hati sendiri. Apakah yang menjadi musuh utama buat hati? Pernah dengar Cik Nafsu? Bila hati dicampur dengan desakan, tanpa anda sedar sebenarnya hati itu bercampur dengan nafsu. Desakan=Nafsu.

Nampak?

Kita selalu kata ikut kata hati, tanya pada hati. Betul ke begitu? Jangan! Kita perlu tukar sebaliknya. Ikut kata Allah, tanya pada Allah. (*Wup-wup comel sungguh). Kalau Allah tak kata, jangan buat. Senang je kan. Bukankah Allah yang berikan rasa tenang itu. Jika apa yang kita buat mengikut kehendak Allah, pasti hati tenang samada dalam keadaan senang atau susah. Kita ditimpa musibah tapi hati tetap tenang berusaha selesaikan segala masalah. Allah, indahnya jiwa yang tenang itu. Dan beruntunglah mereka-mereka yang selalu solat istikharah. Segala pilihan ditanya pada Allah. Ramai yang salah anggap dengan fungsi solat istikharah. Mesti dikaitkan dengan pilihan jodoh. Solat istikharah itu sebenarnya untuk semua perkara tentang pilihan. Kalau Cik Kiah Semperit nak beli rumah antara bungalow 10 tingkat atau rumah panjang di Sarawak, boleh saja dia lakukan solat istikharah. Kalau ikut kata hati Cik Kiah Semperit, bungalow 10 tingkat. Sebab rumahnya moden dan cantik. Tapi, siapa tahu yang sebenarnya rumah panjang di Sarawak itu lebih bagus untuk Cik Kiah Semperit. Lebih bagus demi menjaga agamanya dan kehidupannya di hari tua. Siapa tahu Cik Kiah bakal jadi Da'ieyah di rumah panjang itu dan dapat ganjaran pahala yang tidak terkira.

Kerana pilihan Allah itu adalah yang terbaik diantara yang terbaik. Kerana kita dah sedia tahu, Allah itu Maha Pengasih kepada hamba-hambanya. Jadi, jangan biarkan hati mendesak disebabkan oleh perkara yang tidak kita ketahui Allah redha atau tidak.

Ikut kata Allah, Tanya pada Allah :)

Jom kita tampal hati dengan plaster ;)

No comments:

ShareThis